Scooter in Love , One Day in Cirebon

Walaupun agak telat ga papa kali ya cerita sekarang. Aku mau cerita tentang event  Scooter in Love , One Day in Cirebon. Eventnya dua minggu yang lalu, tanggal 15 Februari 2014 dari jam 09.00 s.d. 22.00. Aku sih seneng kalo ada event yang deket di wilayah Cirebon. Maklum belum dapet restu dari my beloved Bapake buat ikutan turing jauh-jauh :-) ( anak bapake banget).

Aku janjian sama temen-temen dari Cilacap buat kesana  bareng. Aku kira temen-temen Cilacap bakal bawa banyak pasukan, ternyata cuma dua biji yang dateng. Ooops dua orang maksudnya :-) . Temen lainnya berangkat beda kloter . Seru aja jalan bareng mereka, terlebih dibawain oleh-oleh sale pisang. Hehehe….makasih ya oleh-olehnya, lain kali bawa yang banyak :-) . Temenku baru nyampe Cirebon hampir jam 18.30.

Aku janjian juga sama temen-temen Cirebon, sama solmetku yang selalu bersama saat mogok bahkan rela ngambilin tikus yang mati dalam vespaku. Kapan-kapan aku ceritan kisah tikus mati.

Kita janjian ketemu di bengkel markas, eh ternyata udah pada berangkat. Mungkin aku kelamaan dandan kali yeee…. Jadi aku berangkat bertiga aja bareng temen Cilacap. Aku isi bensin dan ternyata temen-temen Cirebon nunggu di pom bensin. Yipppiee… love you buat semuanya yang udah nungguin.

Selama perjalanan mulai dari Sumber ke arah Plered banyak ketemu temen-temen vespa yang juga mau kesana. Dari tikungan Ramayana udah keliatan lautan vespa di malam hari, jepangan juga banyak yang masuk tapi no problemo selama tetep damai. Pas masuk ke area parkir, wuidiih… feel like a star. Berasa jadi Syahrini yang cetar membahenol diantara para para penyamun alias paling cantik karena sekeliling cowok semua. Ditambah lagi vespaku leter B, kesannya turing jauh gitu dari Jakarta ke Cirebon padahal dari rumah ke event cuma 20 menit :-) .

Waktu nyampe sana acara kesenian Cirebon udah mulai, Sintren namanya. Aku liat dari deket. Penarinya masuk ke kurungan ayam terus dibacain mantra atau apa gitu sambil ditaburin kembang. Seru banget, soalnya biarpun asli  Cirebon tapi udah jarang ada pertunjukan Sintren.

Lagi serius nonton, temenku sms katanya lagi bareng ketua vespa Cilacap, Pak Bangun. Segeralah aku meluncur kesana sekalian memperkenalkan diri. Aku juga kenalan sama Pak Chairul Anwar, ketua DPD IVI Jabar. Aku pikir ini bapak seksi juga, udah berumur tapi masih ngebolang hehehe… apa kabar Pak? Semoga Bapak sehat selalu.

Foto bersama Pak Chairul Anwar

Lama aku diskusi bareng para bapak yang sedikit tua tapi berjiwa muda, cerita banyak hal mulai dari pengalaman punya vespa, turing, cerita kebersamaan dengan temen-temen vespa, dll. Banyak pelajaran yang aku dapatkan, salah satunya tentang arti persaudaraan dan kepedulian terhadap sesama. Tidak hanya terbatas pada vespa tapi secara universal.

Gelas-gelas kopi mulai datang, aku ditawarin juga tapi malam itu lagi ga kepengen ngopi.
“Kopi Lis?”

“Hehehe…. ga Pak, Lis udah kebanyakan endapan kopi sampe item gini”, jawabku sambil nunjuk ke tangan yang emang udah item dari sononya :-) .

Sekitar jam 21.30 aku minta pamit karena udah disms sama bapake. Temen-temen Cirebon maupun Cilacap belum pada pulang. Aku pulang sendiri dan istirahat dirumah karena besok harus jadi guide nganterin temen Cilacap ke Keraton Kasepuhan.

Besoknya acara masih berlanjut. Muter-muter Cirebon dan akhirnya ke Keraton Kasepuhan. Duduk di bawah pohon sambil ngemil. Hari itu di keraton cukup rame, ada yang lagi foto prewed. Temenku liat ada tiga wisatawan asing a.k.a bule. Cantik-cakep dan banyak yang minta foto. Aku bilang ke temenku kalo mau minta foto nanti tak sampein ke bulenya. Awalnya temenku malu-malu kelinci tapi akhirnya minta foto juga. Pertama aku diem aja, mantau gimana kedua temenku ngomong ke bulenya. Eh aku jadi penasaran dan tertantang nguji my English conversation. Oke lah aku berani-beraniiin ngajak ngobrol bulenya. Mereka dari Perancis, dua cewek dan satu cowok. Aku masih inget namanya Fanny, Anne, dan Thierry. Aku ngobrol cas cis cus sama Fanny karena Anne dan Thierry tidak terlalu lancar berbahasa Inggris. Akhirnya aku nanya, apa mereka mau foto naik vespa? dan mereka mau. Kata mereka malah di Perancis udah jarang liat vespa. Aku ngeliat temenku Didik girang banget foto sama mereka, kalo Ady keliatannya masih jaim.

Foto di Keraton

Naik vespa bareng bule

Lis dan Thierry ( cucok boo..) :-)

Lagi ngobrol ria sayang hujan memisahkan dan akhirnya kita bubar. Fanny and friends pergi dan aku lan konco-konco juga pulang.

“Event Scooter in Love sekalian dapet bule” kata Ady dan Didik begitu :-)

Salam damai, satu vespa sejuta saudara.

 

 

No comments yet.

Leave a Reply

Keriput adalah garis-garis kebijaksanaan :-)