Sejarah Vegotik

Setiap pemilik vespa biasanya punya nama sebutan buat vespanya. Misalnya ada yang punya vespa warna biru dikasih nama Vebi atau sebutan-sebutan unik lain kayak si Semok, Janda Merah, dll. Dari nama atau sebutan itu pasti ada sejarah dan kenangan tersendiri di hati setiap pemiliknya.

Kali ini aku mau ceritain sejarah nama vespaku. Berdasarkan yang tertulis di BPKB, vespaku ini PX tahun 80 dengan warna asli biru tua. Aku menyebutnya Vegotik. Nama ini terinspirasi dari setiap kejadian mogok saat awal-awal pake vespa. Waktu itu vespaku selalu mogok tiap dibawa belok ke tikungan. Kata temenku yang suhunya vespa, itu karena aku belum bisa ngatur kopling. Harusnya kalo mau belok atau kondisi macet koplingnya diteken biar ga mati. Aku udah nurut apa kata temenku tapi lagi-lagi tiap nikung pasti mati. Akhirnya aku dapet ide buat ngasih nama VEGOTIK yang artinya vespa mogok tiap tikungan :-) .

Berhubung sekarang udah ga mogok tiap tikungan lagi, sekarang Vegotik berubah arti jadi vespa golongan cantik. Vegotik ini rencananya bakal jadi nama kumpulan penggemar vespa khusus cewe, sayangnya aku belum ketemu sama temen-temen vespa yang cewe. Adakah Sista yang minat join Vegotik? :-)

Dulu waktu pertama beli, kondisi Vegotik cakep. Cat dan ‘wujudnya’ masih rapi. Tutup samping kiri kanan masih dipasang lengkap. Sekarang kondisi Vegotik udah ‘apa adanya’. Vegotik ga dipasang tutup kiri kanan itu gara-gara niru skuteris yang lewat. Aku pikir, wah keren tuh ga pake tutup. Aku mau kayak gitu ah biar lebih sangar vespanya. Sepertinya apa yang aku pikirkan ternyata jadi doa. Mungkin ini yang dimaksud dengan kekuatan pikiran. Ga lama setelah itu, aku ngalamin insiden yang ga terduga. Aku pulang kantor malem-malem, ujan gede banget. Waktu itu aku masih jadi Staf HR di perusahaan lama sebelum banting stir jadi tukang pijit ples-ples :-) . Aku lewat lorong rel kereta api yang jalannya rusak. Kebetulan waktu itu papasan sama truk pengangkut pasir. Aku agak ngebut soalnya pengen cepet-cepet sampe rumah. Kira-kira perjalan 45 menit sampe rumah. Pas papasan sama truk pasir aku denger ada suara gubrak. Kedengerannya ga jelas tapi aku inget bunyinya persis kaleng jatuh. Aku ga nyadar apa yag jatuh, aku kira palingan truk yang bunyi gubrak-gubrak kena jalan rusak.

Aku sampe rumah langsung taruh Vegotik di gudang. Turun dari vespa aku liat kok tutup sebelah kanan ga ada. Wuaaaaahhhh…baru nyadar ternyata bunyi gubrak di rel kereta itu tutup sebelah kanan jatuh. Aku udah mau langsung balik lagi tuh nyari ke rel kereta tapi kata bapake ga usah udah malem. Sambil kecewa berat aku mulai heboh sms lebay kesana kemari ngarep ada yang nemuin trus dibalikin. Responnya smsnya lucu-lucu, malah ga pada percaya kalo tutup segede itu jatuh tapi ga kerasa.

Besoknya aku berangkat kerja sambil berdoa moga itu tutup masih ada. Aku sengaja berangkat lebih bagi, biasanya berangkat jam 7 tapi kali ini jam setengah 6 udah meluncur. Ternyata aku ga nemu. Hari itu di kantor murung soalnya masih kepikiran. Untung waktu itu lagi ga deadline ngitung salary atau jamsostek, wah kalo lagi deadline bisa-bisa kerjaanku berantakan.

Liat Vegotik tutupnya cuma sebelah, aku putuskan buat ga usah pasang tutup. Bener-bener doaku dikabulin pake vespa ga pake tutup. Walaupun sekarang udah dapet lagi tutupnya tapi aku ga mau pasang, biar aja vegotik ‘buka-bukaan’ cuma kadang repot kalo keujanan.

Begitulah ceritaku tentang Vegotik. Mana ceritamu? :-)

,

No comments yet.

Leave a Reply

Keriput adalah garis-garis kebijaksanaan :-)