Kisah Belajar Vespa

Masih dalam suasana feeling excited, ga tau kenapa kalo malam jumat bawaannya hepi. Tapi jangan dikira aku punya agenda maljuman ya :-)

Aku mau cerita tentang masa-masa belajar vespa, bisa dibilang asem manis sepet lengkap kayak rujak buah.

Setelah berhasil memboyong vespa baru seharga $120, wedew vespa baru? Iya donk gimanapun kondisinya bagiku itu vespa baru karena memang baru jadi milikku. Sekali lagi gimanapun kondisinya kalo baru pertama milikin harus disebut baru, berlaku juga menyebut pacar baru atau bahkan istri baru meskipun sebenarnya ga baru-baru amat :-) .

Karena udah dapet restu dari bapake buat meminang si Vegotik, Vegotik apaan tuh? mau tauuuu aja, kepo deh. Pastinya bukan vespa goyang itik, sejarah nama Vegotik disini. Dimana-mana kalo udah dapet restu enak ya, jadi ga perlu maen petak umpet sama bapake. Ya iya lah siapa juga yang mau petak umpet buat barang segede vespa. Waktu itu hari minggu, tumben banget aku semangat mandi pagi. Padahal biasanya kalo lagi libur UAS pasti nunggu Doraemon dulu, abis itu Sinchan, mandi belakangan tapi sarapan tetep didahulukan.

Aku ngajakin bapake belajar vespa, kata bapake belajar aja di halaman rumah dulu. Sebenernya aku tau kenapa bapake nyuruh di halaman rumah, soalnya kalo langsung on the road takut insiden nabrak tukang es cuing terulang lagi.hahahaha….it’s my sweet memory. Aku nurut aja belajar sambil muter-muter di halaman, ga muter-muter juga sih malah kebanyakan mati-mati mulu. Masih ribet antara kopling sama gigi, giliran ganti gigi pasti mati gara-gara koplingnya ga diteken. Maklum aja waktu itu tangan kiriku belum terbiasa multitasking kopling sama gigi plus daya cengkramnya belum sekuat sekarang. Gila ya pake daya cengkram :-) . Aku sih seneng aja belajar di halaman, walau polanya muter bentar – > mati -> turun buat ngengkol -> muter lagi -> deeste. Tapi sepertinya ini musibah buat tetangga-tetangga deket rumah. Ga tanggung-tanggung musibah 3 aspek, pendengaran, penciuman, penglihatan. Suara knalpot berisik, asepnya persis dinas kesehatan yang lagi foging jentik nyamuk, ditambah lagi makhluk item mungil muter-muter dihalaman merusak pemandangan. Baru nyadar ternyata udah 3 jam muterin halaman. Pegel pastinya. Hari itu udahan sampe jam 12 siang dan rencananya minggu depan bakal belajar di jalan raya sama bapake.

Minggu depannya full belajar dari hari Sabtu sampe Minggu. Kalo ga salah Sabtu belajarnya pagi trus Minggu sore pulang kuliah. Lucunya belajar di jalan raya kok berasa kaki nyari rem ga ketemu-ketemu. Heran juga sih kenapa bapake cuma ngliatin aja dari jauh padahal anaknya udah teriak-teriak saking hampir terjun bebas di saluran sawah. Belajar vespa berasa cuma bisa nyetir lurus, giliran tikungan pasti udah komat kamit berdoa biar ga nabrak. Lebay banget ga sih, mau belok nyetir vespa aja manuvernya udah kaya mau belokin kontener sepanjang 20 meter.

Pokoke aku belajar vespa 3 hari, 1 hari di halaman rumah dan 2 hari di jalan raya. Basicnya cukup lah, tinggal latihan belok sama gimana caranya biar ga mati-mati mulu terutama di tempat macet kayak rel kereta, pasar, lampu merah. Dalam proses belajar ini aku bersyukur ga ngalamin jatuh atau hal-hal menyakitkan yang berarti. Paling juga memar dikit saking pegelnya ngengkol sama kena benturan-benturan. O iya ada lagi yang ga kalah penting selain belajar nyetir. Mungkin agak unik tapi ini penting banget, yaitu belajar standarin vespa. Pake standar berdiri berat tau. Berdiriin berat, nurunin juga ga kalah berat. Kalo sekarang sih udah expert berdiriin ama nurunin :-)

Pertama nyoba standarin vespa, ampun dah berat banget. Sepertinya berat badanku yang udah 57kg ini masih belum cukup buat ngimbanginnya. Kata bapake kalo standarin pegangnya dari jok depan trus kalo nurunin dorong pake lutut. Namanya newbie ya biar kata gampang juga butuh perjuangan. Pas pertama kali bisa standarin sama nurunin vespa wuuiiihh serasa jadi Miss World, girangnya kebangetan untung aja ga sampe jadi tante girang.

Pesenku buat yang baru belajar vespa atau yang mau belajar vespa, ayo semangat. Ga usah takut ketiban atau gimana-gimana deh, yang penting ati-ati aja. Memar dikit boleh tapi kalo sampe jatuh atau parahnya ketiban seperti kekhawatiran bapake, yah anggap aja itu bonus.

Berhubung udah mulai nguap-nguap tanda sebentar lagi mau ketemu Christian Bale, sekarang ceritanya sampe disini dulu. Kapan-kapan aku ceritain tentang kisah awal pake vespa, mulai dari cerita mati-matian mulu pas di  lampu merah sampe cerita lucu lainnya.

Daaaa…. gut nait.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

No comments yet.

Leave a Reply

Keriput adalah garis-garis kebijaksanaan :-)